Pemuda Indonesia Berani Bersatu


Pemuda Indonesia Berani Bersatu

Peringatan sumpah pemuda ke-89 dilaksanakan di Kabupaten Humbang Hasundutan dipusatkan di Bukit Inspirasi Doloksanggul, Senin (30/10) dengan pembina upacara Bupati Humbahas Dosmar Banjarnahor SE.

Hadir dalam upacara itu Ketua DPRD Humbahas Manaek Hutasoit AMd, Wakil Ketua DPRD Humbahas Jimmy T Purba, Ketua PN Tarutung Hendra Utama Sotardodo SH, Waka Polres Humbahas Kompol T Pasaribu, Kasi Datun Kejari Humbang Hasundutan Ardi SH, Sekdakab Saul Situmorang SE MSi, Ketua TP PKK Humbahas Ny Lidia Kristina Dosmar Banjarnahor dan lainnya termasuk para siswa dan organisasi kepemudaan. Peringatan sumpah pemuda tahun 2017 ini mengambil tema “Pemuda Indonesia Berani Bersatu”.

Sambutan Menteri Pemuda dan Olahraga RI Imam Nahrawi yang disampaikan Bupati Humbahas Dosmar Banjarnahor SE mengatakan delapan  puluh   sembilan  tahun  yang   lalu,   tepatnya  pada   tanggal  28 Oktober   1928,   sebanyak    71   pemuda   dari    seluruh    penjuru   tanah    air, berkumpul  di sebuah  gedung di Jalan  Kramat Raya, daerah  Kwitang Jakarta. Mereka mengikrarkan   diri  sebagai satu   nusa,  satu   bangsa  dan   satu   bahasa yaitu,  Indonesia.    Sungguh,   sebuah   ikrar    yang    sangat   monumental   bagi perjalanan  sejarah  bangsa  Indonesia.  Ikrar   ini  nantinya, 17 tahun  kemudian melahirkan    proklamasi     kemerdekaan     Republik    Indonesia,    tanggal    17 Agustus  1945.

Sumpah  Pemuda  dibacakan  di  arena  Kongres Pemuda  ke-2,  dihadiri oleh  pemuda  lintas  suku,  agama  dan   daerah.  Jika   kita   membaca  dokumen sejarah  Kongres  Pemuda   ke-2,  kita   akan    menemukan   daftar  panitia  dan peserta  kongres  yang    berasal  dari   pulau-pulau    terjauh   Indonesia.   Secara imaginatif  sulit    rasanya   membayangkan    mereka   dapat   bertemu   dengan mudah.

Dari    belahan   barat     Indonesia,   terdapat    nama   Mohammad   Yamin. Seorang  pemuda   kelahiran   Sawah  Lunto  Sumatera   Barat  yang    mewakili organisasi  pemuda  Sumatera,  Jong   Sumatranen   Bond. Dari  belahan  Timur Indonesia,  kita  menemukan   pemuda  bernama  Johannes   Leimena, kelahiran Kota  Ambon Maluku,  mewakili  organisasi   pemuda  Jong   Ambon. Ada  juga Katjasungkana   dari   Madura,  ada   juga   Cornelis  Lefrand  Senduk,  mewakili organisasi  pemuda  Sulawesi, Jong   Celebes.

Pernahkah  kita  membayangkan  bagaimana  seorang Mohammad Yamin dari   Sawah Lunto   dapat  bertemu  dengan  Johannes   Leimena dari   Ambon?.  Pernahkah   kita    membayangkan    bagaimana   seorang   Katjasungkana    dari Madura dapat  bertemu  dengan  Lefrand Senduk  dari  Sulawesi? Bukan hanya bertemu,   tapi    mereka   juga    berdiskusi,   bertukar    pikiran,   mematangkan gagasan  hingga akhirnya  bersepakat  mengikatkan  diri  dalam komitmen  ke­ Indonesiaan.

Padahal,  jarak    antara    Sawah  Lunto  dengan  Kota   Ambon,  lebih   dari 4.000  kilometer.  Hampir  sama  dengan  jarak    antara   Kota   Jakarta   ke  Kota Sanghai di China. Sarana  transportasi  umum  saat   itu,  masih mengandalkan laut.    Dibutuhkan    waktu   berminggu-minggu   untuk   bisa    sampai   ke   kota mereka. Alat  komunikasi  pun  masih terbatas,   mengandalkan   korespondensi melalui kantor pos.  Hari  ini  surat   dikirim, satu   dua  bulan kemudian,  barulah sampai di alamat  tujuan.

Belum lagi  kalau  kita  berbicara  tentang  perbedaan  agama dan  bahasa. Mohammad  Yamin beragama  Islam  berbahasa   Melayu, Johannes   Leimena beragama  Protestan   berbahasa   Ambon. Begitupun  dengan  Katjasungkana, Lefrand Senduk,  dan   71  pemuda  peserta  kongres  lainnya.  Mereka memiliki latar   belakang  agama,  suku,  bahasa   dan   adat  istiadat  yang   berbeda-beda. Namun,   fakta    sejarah   menunjukkan    bahwa   sekat   dan    batasan-batasan tersebut  tidak   menjadi  halangan  bagi  para   pemuda  Indonesia  untuk  bersatu demi   cita-cita   besar   Indonesia.   Inilah  yang    kita    sebut   dengan;   “Berani Bersatu.

Kita  tentu    patut    bersyukur   atas   sumbangsih   para   pemuda  Indonesia yang     sudah    melahirkan     Sumpah    Pemuda.    Sudah    seharusnya     kita meneladani    langkah-langkah     dan     keberanian    mereka    hingga   mampu menorehkan    sejarah   emas   untuk    bangsanya.    Bandingkan    dengan   era sekarang.    Hari    ini,    sarana    transportasi    umum   sangat   mudah.    Untuk menjangkau   ujung   timur  dan    barat    Indonesia   hanya   dibutuhkan    waktu beberapa jam   saja.   Untuk  dapat  berkomunikasi   dengan  pemuda  di pelosok­ pelosok negeri ini,  cukup  dengan menggunakan  alat  komunikasi,  tidak   perlu menunggu  datangnya  tukang  pos  hingga berbulan-bulan   lamanya.  Interaksi sosial dapat  dilakukan  24 jam,   kapanpun  dan  di manapun.

Namun, anehnya justru    dengan berbagai macam kemudahan  yang  kita miliki  hari    ini,   kita   justru    lebih    sering  berselisih   paham,   mudah   sekali menvonis orang, mudah  sekali berpecah  belah, saling mengutuk  satu  dengan yang   lain,   menebar  fitnah  dan   kebencian.   Seolah-olah  kita   ini  dipisahkan oleh  jarak    yang    tak   terjangkau,   atau    berada  di  ruang  isolasi  yang   tidak terjamah,  atau   terhalang  oleh  tembok raksasa  yang    tinggi dan   tebal   hingga tidak   dapat   ditembus  oleh  siapapun.  Padahal,  dengan  kemudahan   teknologi dan   sarana  transportasi   yang   kita   miliki hari   ini,  seharusnya   lebih   mudah buat     kita     untuk    berkumpul,    bersilaturahim     dan     berinteraksi    sosial. Sebetulnya,  tidak   ada   ruang  untuk  salah  paham  apalagi  membenci,  karena semua  hal  dapat  kita   konfirmasi  dan   kita  klarifikasi  hanya  dalam  hitungan detik. Dalam    sebuah    kesempatan,     Presiden    Republik    Indonesia    yang pertama,   Bung  Karno  pernah   menyampaikan    :  “Jangan mewarisi  abu Sumpah Pemuda,  tapi   warisilah api  Sumpah Pemuda. Kalau sekadar mewarisi  abu,   saudara-saudara   akan   puas    dengan  Indonesia  yang sekarang  sudah  satu   bahasa, satu   bangsa, dan  satu   tanah  air.   Tapi ini  bukan   tujuan   akhir.

Pesan   yang  disampaikan    oleh    Bung   Karno  ini   sangat   mendalam khususnya   bagi  generani  muda  Indonesia.  Api  sumpah  pemuda  harus  kita ambil dan   terus  kita   nyalakan.   Kita  harus  berani  melawan  segala  bentuk upaya yang ingin memecah  belah persatuan   dan  kesatuan  bangsa.  Kita juga harus  berani melawan ego kesukuan,  keagamaaan  dan  kedaerahan  kita.   Ego ini  yang kadangkala  mengemuka  dan  menggerus  persaudaraan   kita   sesama anak    bangsa.   Kita   harus   berani  mengatakan   bahwa  Persatuan   Indonesia adalah   segala-galanya,   jauh     di   atas    persatuan    keagamaan,    kesukuan, kedaerahan,  apalagi golongan.

Mari kita   cukupkan   persatuan   dan   kesatuan   Indonesia.  Stop   segala bentuk    perdebatan     yang     mengarah    pada      perpecahan     bangsa.    Kita seharusnya   malu  dengan  para   pemuda  1928  dan  juga   kepada  Bung Karno, karena  masih harus  berkutat  di soal-soal ini.  Sudah  saatnya  kita  melangkah ke   tujuan   lain   yang  lebih  besar,   yaitu   mewujudkan   kesejahteraan    dan keadilan  sosial bagi  seluruh  rakyat Indonesia.

Kita   patut   bersyukur   dan   berterima  kasih  kepada  Bapak  Presiden Republik  Indonesia,   Bpk   Ir   Joko  Widodo yang  selama  ini   memberikan perhatian  yang sangat  besar terhadap  pembangunan   kepemudaan  Indonesia. Bulan Juli   2017  yang lalu,   Bapak Presiden telah menandatangani   Peraturan Presiden  Nomor 66  Tahun  2017   tentang  Koordinasi Strategis  Lintas Sektor Penyelenggaraan   Pelayanan   Kepemudaan.   Melalui  Perpres  ini,   peta   jalan kebangkitan  pemuda  Indonesia  terus  kita   gelorakan.  Bersama  pemerintah daerah,   organisasi   kepemudaan    dan    sektor   swasta,   kita    bergandengan tangan,  bergotong royong melanjutkan  api  semangat  Sumpah  Pemuda  1928. Saatnya kita  Berani Bersatu untuk  Kemajuan dan  Kejayaan Indonesia.

Usai upacara dilanjutkan dengan ramah tamah di rumah dinas Bupati Humbang Hasundutan. (rel/rhs).